Info & Tips

Knowledge of the World

  • nuffnang_bid = "50801bc826867ddc07b0abad04f947ff";
  • Iklan Berbayar

    Sebulan hanya RM10.00. Jika berminat sila e-mail kepada kami di bussinternet@gmail.com

  • PERCUMA!!!

16. Kain Dalam Perut Gadis

Posted by putera2info on October 27, 2009

Sesudah perempuan muda itu mencium tangan datuk, dia pun membetulkan selindangnya yang jatuh ke atas bahu. Saya lihat alis mata perempuan itu cukup tebal dan lentik. Kerlingnya cukup tajam. Datuk memperkemaskan silanya dan sepasang mata datuk terus meratah ke paras wanita muda di depannya.Nenek terus menghidangkan lemang dan rendang. Bunyi mercun dan meriam buluh sekali-kali terdengar juga memecah kesunyian kampung. Tiba-tiba saya terkejut, perempuan tua bangun serentak, tanpa menjamah barang-barang yang dihidangkan oleh nenek.

Mereka menuju ke muka pintu, sampai bendul pintu mereka merenung ke arah nenek dan datuk sambil melambaikan tangan. Datuk kelihatan tersenyum senang. Perempuan tua dan perempuan muda memijak anak tangga. Sinar matahari yang mencerah di luar menerpa ke wajah mereka.
Datuk, tiba-tiba terbatuk dengan kuat. Mata nenek dan mata saya tertumpu ke wajah datuk sebentar. Bila saya dan nenek berpusing ke arah muka pintu, batang tubuh perempuan muda dan tua sudah tidak kelihatan lagi di situ. Hilang entah ke mana.

“Ke mana mereka pergi tok?” saya bertanya. Datuk merenung muka nenek. Mereka berbalas senyum lalu datuk menghadapi hidang yang tersedia.

“Siapa mereka tok?”

Datuk terus menghampiri saya. Dia menepuk bahu saya sambil berkata :

“Itulah nenek muda kau,” suara datuk menendang gegendang telinga saya. Wajah datuk saya lihat, terpamir sejuta kepuasan dalam dirinya. Saya renung muka nenek, rasa cemburu di wajahnya tidak timbul. Betapa nenek berkorban untuk kebahagian datuk. Fikir saya dalam hati.

“Sudahlah tu, mari minum,” datuk menarik tangan saya. Nenek ketawa melihat telatah saya yang menurutperintah datuk itu. Nenek terus duduk di sisi saya. Selesai makan ketupat dan rendang datuk mengajak saya ke tanah perkuburan untuk melihat pusara datuk nenek. Selesai menziarahi kubur datuk nenek dan menghadiahkan al-Fatihah atas roh, mereka, datuk terus mengheret saya bertandang ke rumah kenalannya. Satu kerja yang amat tidak saya senangi. Menyusurlah sayadi bawah pepohon getah mengikut langkah datuk yang rancak. Sinar matahari yang keras petang itu memaksa badan saya mengeluarkan peluh. Baju dan seluar terasa bergetah. Kain samping sudah tidak lekat di pinggang sudah bertukar menjadi kain selipang.

“Ke mana kita tok, saya dan tak tahan ni,” saya mengadu.

“Jalan sikit lagi, kita pergi ke rumah Ujang Selamat.”

“Jauh lagi ke ?”

“Lepas pokok asam kumbang sampailah kita.” Suara datuk mula keras. Matanya, tajam memandang muka saya.

Tempat yang dituju sampai juga, sebuah rumah papan beratap zing di pinggir bukit Paya Takung . Halaman rumah yang bersih itu menghala ke sawah yang saujana mata memandang. Itulah rumah Ujang Selamat ketua kampung Paya Takung dan rumahnya adalah rumah yang paling cantik dan besar di dalam kampung tersebut.

Ujang Selamat yang berbadan tegap, bermisai lebat memakai seluar dan baju hitam mempersilakan saya dan datuk naik. Datuk dan Ujang Selamat bersalaman. Ujang Selamat ketawa menampakkan giginya yang besar dan kekuningan itu. Data datuk, Ujang Selamat berasal dari negeri Petani di Selatan Siam. Dia meninggalkan kampung halamannya sesudah tercetus peperangan antara rakyat Petani yang menuntut kemerdekaan dari kerajaan Siam.

Dalam pertempuran itu, banyak rakyat petani yang tewas ditawan oleh tentera Siam. Ujang Selamat melarikan diri hingga sampai ke kampung Paya Takung. Dia bertani dan bercucuk tanam hingga berjaya mendirikan rumah dan membeli tanah di situ. Kemudian kahwin dengan orang di situ hingga beranak cucu.

Sedang saya dan datuk asyik menjamah lemang, tiba-tiba rumah Ujang Selamat didatangi tetamu. Lima orang semuanya. Ujang Selamat memperkenalkan saya dan datuk pada tetamu tersebut. Kami bersalaman, berkenal mesra dan sama-sama menjamu selera.

Selesai mengisi perut. Kelima-lima tetamu itu meninggalkan rumah Ujang Selamat. Saya bingkas, duduk kat bendul.

“Memang hajat tu nak ke rumah awak, bila awak dah datang elok benarlah,” kata Ujang Selamat pada datuk sambil mengipaskan badannya dengan kertas suratkhabar.

“Apa halnya?”

“Awak pawang besar tentu tau atau dapat tanda-tanda,”

“Saya bukannya pawang, saya cuma berusaha untuk menolong.”

“Begini.” Ujang Selamat memperkemaskan silanya. Perut gendutnya yang berlapis itu bagaikan bergerak-gerak. Angin dari tengah wawah terasa menyapu wajah.

Datuk termenung panjang, saya lihat daun telinganya bergerak tiga kali ke depan, macam telinga arnab. Mata dan muka Ujang Selamat ditenungnya.

“Ada saudara mara awak yang sakit?” tanya datuk.

“Semalam, ada orang dari Parit mencari, kalau ada orang yang boleh mengubat anak dara
berperut buncit.”

“Tidak, dia sakit,” biji mata Ujang Selamat terbeliak memandang wajah datuk. Saya sandarkan badan ke dinding. Matahari petang kian condong.

“Kaum awak Ujang?” soal datuk.

“Ada kena mengena dengan bini saya.”

“Jadi apa ikthiar kau?”

Minta jasa tok pawanglah untuk mencari orang mengubatnya atau tok pawang sendiri berusaha.”

Datuk terdiam, saya tahu datuk tidak berapa senang kalau dia dipanggil pawang atau bomoh. Itu bukanlah cita-citanya, tetapi kalau dia dipanggil pemburu atau tok buru, dia memang tak menolak. Dia megah kalau ada orang yang memanggilnya demikian. Datuk termenung panjang. Saya memanglah tidak begitu gembira kalau datuk memenuhi permintaan Ujang Selamat itu, tetapi sesiapa pun tidak dapat menahan sikap terpuji datuk yang suka menolong orang itu.

Di luar, matahari mula condong, tanah sawah yang sudah ditumbuhi rumput-rumput padi sudah tidak berapa jelas kelihatan, burung pipit terbang rendah menuju ke pohon yang memagari batas sawah.

“Bagaimana?” soal Ujang Selamat sebaik saja kami sampai di kaki tangga. Datuk terdiam. Ujang Selamat masih lagi berdiri di tepinya. Memang, Ujang Selamat minta kata pasti dari datuk.

“Kena tengok macam mana jenis penyakitnya.”

“Bila agaknya, kita boleh pergi.”

“Ujang, usahlah kau susah, pagi esok kita pergi dengan bas.”

“Baiklah,” suara Ujang Selamat dibungai kegembiraan.

Malam itu datuk menceritakan pada nenek tentang hasratnya untuk menolong orang sakit. Nenek membantah dengan alasan, sejak akhir-akhir ini, setiap kali datuk pulang dari mengubati orang sakit, dia pula akan diserang sakit, hingga terpaksa menjemput isteri mudanya. Dan hal bigini tidak berapa digemari oleh nenek, sebagai seorang wanita walau sebaik mana hatinya, raca cemburu itu tetap wujud dalam dirinya. Akhirnya, nenek mengalah juga bila datuk menerangkan bahawa di dalam hidupnya dua perkara saja yang boleh mengembirakan hatinya.

Pertama memburu binatang dan kedua menolong orang sakit dengan tidak membelakangi kasih sayang dan tugasnya sebagai seorang suami terhadap isteri. Seperti biasa sebelum datuk pergi ke suatu tempat untuk mengubat orang dia akan melakukan sembahyang hajat. Mohon restu dari Allah yang maha besar. Dan malam itu datuk pun melakukan sembahyang hajat.

Dan pagi esoknya, saya, datuk dan Ujang Selamat bertolak dengan bas menuju ke Parit. Dari pekan kecil itu kami menaiki perahu menyemberang Sungai Perak menuju ke sebuah kampung. Belanja Kiri namanya. Dari pengkalan perahu kami berjalan arah ke utara menuju ke sebuah rumah yang dikelilingi dengan pokok buah-buahan seperti durian, langsat, manggis dan rambutan.
Ujang memperkenalkan datuk dengan Haji Azhar tuan rumah. Dan Ujang Selamat menyatakan tujuan dan maksud datuk datang ke rumahnya. Haji Azhar yang berkulit putih berambut jarang itu tersemyum. Dia mempersilakan kami naik ke rumahnya. Kami naik ke rumahnya. Kami duduk di bahagian anjung rumah. Haji Azhar terus menyatakan rasa putus asanya untuk mengubati sakit yng dideritai oleh anaknya. Sudah berbelas ekar tanah bendangnya dijual. Sudah berpuluh dukun Siam, China, Gurkha dan orang Asli ditemui mengubati sakit anaknya, semuanya menemui kegagalan.

Dia hanya menyerahkan pada keadaan saja. Dan menerima siapa saja yang datang ke rumahnya untuk mengubati sakit anaknya itu. Untuk mencari dukun atau pawang dia tidak mahu. Dia benar-benar kecewa.

Datuk meminta izin pada Haji Azhar untuk melihat si sakit. Dengan rasa rendah hati Haji Azhar membawa saya dan datuk masuk ke dalam bilik anaknya. Datuk merenung muka anak dara Haji Azhar sambil mulutnya membaca sesuatu.

Anak dara Haji Azhar gelisah di tempat pembaringan. Matanya bersinar-sinar merenung ke wajah datuk. Perut anak dara Haji Azhar kelihatan membusut mengandung sembilan bulan. Nafasnya kelihatan tersangkut-sangkut, rambut panjangnya menutup bantal di bawah kepalanya.

Datuk minta kebenaran pada Haji Azhar dan isterinya untuk menjamah tubuh anaknya. Mereka mengizinkan. Datuk pun meraba pergelanggan tangan anak dara Haji Azhar lalu berkata :

“Dah berapa lama kena sakit ni?”

“Dah dekat setahun , tapi baru dua bulan ni yang teruknya.”

“Berjalan ke bilik air pun kena pimpin,” celah isteri Haji Azhar. Datuk anggukkan kepala.

Saya, datuk dan Haji Azhar kembali ke ruang tengah rumah. Kami dapati Ujang Selamat tidak ada . Dada saya berdebar. Dengan tidak diminta Haji Azhar terus menceritakan pada datuk selain daripada berubat cara kampung dia juga sudah membawa anaknya ke rumah sakit Ipoh. Hampir sebulan anaknya ditempatkan di rumah sakit tersebut.

Setelah diperiksa didapati anaknya itu tidak mengalami sebarang sakit ataupun mengandung. Phak rumah sakit berpendapat sebab perut anaknya buncit kerana mengandungi air. Dan mereka pun berusaha mengeluarkan air dari perut anaknya itu, tetapi usaha itu gagal. Perut anaknya tidak juga mahu surut. Akhirnya anak kesayangan Haji Azhar dibawa pulang.

Dua bulan sesudah itu lagi sekali Haji Azhar membawa anaknya ke rumah sakit besar – Ipoh. Perut anaknya di X-ray. Pihak doktor di rumah sakit itu tetap berpendapat anaknya tidak menghidap sebarang jenis penyakit, malah salah seorang doktor Melayu bertugas di situ, Dr. Megat Khas telah menasihatkan Haji Azhar supaya berubat cara kampung. (Dan Megat Khas sudah meninggal dunia dalam tahun tujuh puluhan).

Semua yang diceritakan oleh Haji Azhar itu, didengar oleh datuk dengan cukup teliti. Dan setip kali Haji Azhar berhenti bercakap sepasang matanya tetap tertumpu ke wajah datuk, seolah-olah dia mengharapkan sangat-sangat datuk dapat menyembuhkan penyakit dideritai oleh anaknya itu.

“Siapa nama anak tuan Haji itu?”

“Latifah.”

“Dulu pernah dipinang orang atau ada menaruh hati pada sesiapa?”

“Menaruh hati tu, saya tak tahulah, tapi orang meminangnya memang ada.”

“Jadi bertunang.”

“Tidak, saya tolak.”

“Sebab.”

“Belum masanya.”

Datuk anggukkan kepala dua tiga kali. Sesekali datuk merenung keluar ikut tingkap rumah yang terdedah. Kemudian datuk memberi janji pada Haji Azhar untuk berikhtiar mengubati anaknya, dengan syarat Haji Azhar harus menyediakan buah pinang merkah di pokok, daun delima dan tulang kucing hitam. Dengan pertolongan Ujang Selamat semua benda-benda tiu dapat diadakan.
Lebih kurang pukul sepuluh malam datuk pun mula menjalankan tugasnya denga penuh teliti. Sedang datuk membaca mentera, tiba-tiba seketul batu melayang masuk ke dalam rumah. Jatuh di hujung kepala anak dara Haji Azhar. Dengan sekelip mata saja batu kecil itu, mengeluarkan asap yang berkepul-kepul penuh satu ruang rumah. Semua orang dalam rumah itu habis terbatuk.
Datuk bangun, lalu membuka kain lilit kepalanya. Dua tiga kali dia mengibaskan kain lilit kepalanya ke kanan dan ke kiri. Asap itu berhenti dan batu pun ghaib. Tempat batu itu jatuh nampak berlubang dan hangus. Datuk berhenti dari meneruskan kerjanya.

“Nampaknya sakit anak tuan haji ni, dibuat dengan cara sihir, ada orang dendam dengan keluarga tuan haji. Ini semua kerja syaitan,” rungut datuk sambil merenung muka Haji Azhar.

“Orang yang membalas dendam ni, bukan kepalang orang, saya minta diri untuk mengubatnya,” sambung datuk. Muka Haji Azhar berubah. Saya perhatikan kedua belah kelopak matanya digenangi air jernih. Anaknya yang terlentang kelihatan resah dan badannya berpeluh.
Datuk menarik tangan Haji Azhar ke sudut rumahnya. Datuk merapatkan mulutnya ke telinga Haji Azhar.

“Tangguh dulu, kita ikhtiar cara lain malam, esok,” kata datuk.

“Saya mengikut saja, asalkan sakit anak saya baik.”

“Saya tahu, sakit anak tuan haji ni, bukan sebarang sakit, ada campur kerja syaitan.”

“Habis apa yang mesti saya buat?”

“Bersabar dan berikhtiar, dalam alam ini, yang maha berkuasa adalah Allah dan tidak ada penyakit yang tidak boleh diubat, kalau diizinkan Allah.”

Mendengar cakap datuk itu, Haji Azhar tersenyum. Masih ada harapan untuknya berusaha. Ujang Selamat juga memberi harapan yang begitu juga pada Haji Azhar. Sepanjang malam itu, saya dan datuk tidak dapat tidur dengan cukup lena, kerana bermacam-macam bunyi yang kami dengar di luar rumah Haji Azhar, bila hal itu diceritakan pada Haji Azhar pagi esoknya, dia mengakui bahawa sejak anaknya jatuh sakit. Bunyi begitu memang selalu didengarnya.

Datuk membuat keputusan untuk pergi ke rumah kawannya di Sungai Rokam – Ipoh. Menurut datuk kawannya itu berasal dari Bawean dan boleh mengubati sakit yang dialami oleh anak Haji Azhar itu. Dengan daya usaha Ujang Selamat, datuk pun bertolak ke Ipoh dengan sebuah kereta kepunyaan anak buah Ujang Selamat. Datuk meninggalkan Kampung Belanja Kiri di tepi tebing Sungai Perak itu, kira-kira pukul lapan setengah pagi. Dan pukul lima petang dia pun pulang dengan seorang wakil yang berbadan kurus.

“Ini kawan saya, namanya Wansi, dah dua kali ke Mekah,” datuk memperkenalkan kawannya pada Haji Azhar dan orang-orang yang menyambut kepulanganya di halam rumah. Datuk terus bercerita tentang kawannya tiu pada orang ramai. Kata datuk, kawannya itu dulu bekerja dengan Kelab Lumba Kuda Perak, memang handal berjudi, minum arak dan kaki perempuan, bila dia jatuh sakit teruk, tiga bulan terlantar di rumah membuat dia insaf, bila dia baik dari sakit terus menjadi baik dan meninggalkan kerja-kerja yang ditegah oleh Allah.

Sebelum mengubati anak dara Haji Azhar, Wansi meminta hanya saya, datuk dan dirinya saja yang boleh berada di tempat dia akan lakukan kerjanya. Semua permintaannya itu dipenuhi. Dia juga meminta pada Haji Azhar semua kerja yang dilakukannya jangan diberitahu pada orang ramai.

Satu syarat yang agak ganjil yang dikenakan oleh Wansi, dia minta Haji Azhar membuat sebuah pondok kecil di depan rumah Haji Azhar dan pondok itu tidak berpintu. Orang yang boleh mendiami pondok itu ialah saya, datuk dan dirinya sendiri. Hari yang dipilih oleh Wansi untuk mengubat ialah hari Rabu, mulai pukul satu tengahari.

Sebelum itu, kami tidak diberkan menemui sesiapa, selama lima jam, kami tidak boleh memijak tanah, tidak buang air kecil dan besar. Satu kerja yang cukup siksa saya rasakan, kerana datuk mahu saya mengenali berbagai ragam kehidupan yang ganjil atas dunia ini, saya terpaksa mematuhinya.

Tengahari Rabu, matahari sudah agak tergelincir dari ubun-ubun kepala. Saya dan datuk serta Wansi menghadap dupa yang mengeluarkan asap kemenyan kerana semua tingkap di pondok itu ditutup, badan terasa panas.

“Sedia,” kata Wansi yang sebaya dengan usia datuk. Dia pun mula bercakap dalam bahasa Bawean, terlalu cepat cakapnya. Dia berhenti lalu merenung pada datuk. Dia angguk kepala. Datuk juga angguk kepala. Datuk menghampirinya.

“Ada apa Wansi?” tanya datuk.

“Kita baca ayat Quran dulu,” jawab Wansi sambil menerangkan pada datuk ayat mana yang mesti dibaca. Sedang mereka asyik membaca ayat-ayat suci itu, pondok kami bagaikan digegar orang, serentak dengan itu api menyala dengan tiba-tiba di tengah pondok. Bila api itu dipadamkan, menyala pula di bahagian lain. Saya jadi kelam-kabut di buatnya.

Dengan tenang Wansi mencampakkan seketul besi ke tempat api yang menyala itu. Tiba-tiba api itu padam dengan sendiri. Dan api ajaib itu tidak lagi datang menyerang pondok. Saya diberitahu oleh datuk, besi yang berjaya memusnahkan api ajaib itu di depan dupa.

Muka Wansi kelihatan berkerut. Seekor kelawar hitam terbang rendah di depan dupa lalu jatuh di situ. Wansi mengambil kelawar hitam itu dimasukkan ke dalam uncang yang dibuat dari kain hitam.
Wansi bangun. Dia merenung datuk dan saya. Wansi melangkah keluar pondok, ikut tingkap. Saya dan datuk juga berbuat demikian, sebaik saja kami bertiga memijak bumi, dua tiga titik darah jatuh atas pipi kami, dari mana datangnya saya pun tidak tahu. Wansi naik ke rumah Haji Azhar terus masuk ke dalam bilik tempat anak dara Haji Azhar terkapar.

Saya terkejut, bila Wansi merentap kain yang menutup perut anak dara Haji Azhar. Perut anak dara itu kelihatan berkilat dengan urat-urat yang timbul sekali imbas macam buah tembikai. Wansi menekan perut anak dara itu dengan kedua belah tangannya. Jeritan anak dara itu menguasai seluruh Kampunh Belanja Kiri. Saya dengan datuk hanya melihat saja. Jeritan anak dara yang kuat itu, makin lama, makin beransur kurang dan akhirnya berhenti terus. Dari hidung anak dara itu keluar darah.

Wansi terus menekan perut anak dara itu, saya lihat tangan Wansi yang keras itu masuk ke dalam perut anak dara itu bagaikan terkoyak. Pergelangan tangan Wansi penuh dengan darah. Tiba-tiba Wansi berpaling pada datuk dan berkata:

“Sudah dapat.”

“Apa dia?”

Wansi tidak menjawab pertanyaan datuk itu. Dia terus menarik tangannya dari perut anak dara. Saya lihat ditangan Wansi terlekat kain batik Jawa yang berlipat cantik. Dengan segera perut anak dara yang buncit itu terus kempis dan rata. Wansi melihat lilihan darah di perut anak dara itu. Dia membaca susuatu, kemudian perut anak dara itu digosoknya dengan tapak tangan kanan tiga kali berturut-turut. Dalam sekelip mata saja perut itu bercantum kembali tidak terdapat sebarang kesan luka atau darah di situ

Anak dara Haji Azhar sedar dari pensan. Dia membuka matanya dan memandang ke arah datuk. Anak dara Haji Azhar bangun dan terus duduk.

“Kenal, kain siapa ni?” tanya datuk pada anak dara Haji Azhar.

“Saya punya, tapi sudah lama hilang dalam simpanan saya.”

“Di mana hilangnya?” Wansi pula menyoal.”

“Kain batik tu, saya jemur di ampai, tiba-tiba hilang, itu saja yang saya ingat,” terang anak dara Haji Azhar dengan jujur.

Datuk pun memanggil Haji Azhar dan isterinya. Mereka mengakuinya, bahawa kain batik tu dibeli oleh Haji Azhar ketika dia pergi menziarahi keluarganya di Bandung-Indionesia, bila pulang ke rumah kain itu dihadiahkan pada Latifah anaknya. Dan pada suatu hari Latifah mendapati kain batik itu hilang di ampaian sesudah basuh.

Pada petang Rabu itu juga, Latifah anak dara Haji Azhar dimandikan dengan tujuh jenis bunga di tepi tebing Sungai Perak oleh Wansi, Menjelang waktu Maghrib Latifah di letakkan di atas pelantar yang dibina berhampiran dengan ampai tempat kain batiknya hilang. Semua kerja dilakukan oleh Wansi.

Pada sebelah malamnya, ketika Wansi dan datuk bercakap di anjung rumah, seketul tulang lengan manusia dilemparkan oleh satu lembaga hitam dari halaman rumah. Bila tulang lengan itu dijamah oleh datuk, tulang itu terus menjadi arang.

“Sekarang, kita mesti menangkap orang yang mensihirkan kain batik ke dalam perut anak dara Haji Azhar,” ujar datuk pada Wansi.

“Ya, tapi aku tak mahu orang itu dibalas memadai saja dia disuruh bertaubat,” sebaik saja Wansi habis bercakap, wajah seorang lelaki muncul di depan Wansi dari dalam kegelapan malam itu, bila datuk mengamati wajah pemuda itu ternyata dia adalah pawang orang asli yang terkenal dari batu enam belas jalan Tapah ke Cameron Highland, Pahang.

Wajah lelaki yang bengis itu kelihatan mengeluarkan asap dan melangkah mahu menerkam ke arah datuk dan Wansi…

~bersambung~ 17. Bertarung dengan Bomoh Orang Asli

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: