Info & Tips

Knowledge of the World

  • nuffnang_bid = "50801bc826867ddc07b0abad04f947ff";
  • Iklan Berbayar

    Sebulan hanya RM10.00. Jika berminat sila e-mail kepada kami di bussinternet@gmail.com

  • PERCUMA!!!

Akukah Yang Terlewat (1)

Posted by putera2info on October 25, 2009

Sumber syok.org (minasshi_ro)

Ika termenung di jendela. Fikirannya benar-benar kusut. Ah! Persetankan itu semua. Untuk apa aku harus menderita di atas kebahagiaan orang lain. Biarlah mereka dengan dunia mereka sendiri dan aku akan meneruskan kehidupan dalam duniaku sendiri.
Ika berjalan menghampiri meja solek. Ika merenung wajahnya di cermin. Pantulan sesusuk tubuh jelas menunjukkan matanya mula membengkak kesan tangisan yang terlalu lama. Badannya sudah mulai susut. Muka pula pucat. Akibat terlalu runsing, Ika tidak dapat menguruskan dirinya dengan sempurna.
Untuk apa aku terus merintih dalam tangisan?
Mengharap pada yang tak sudi. Aku harus bangkit dari kekusutan hidup selama ini. Amran, aku akan buktikan aku mampu mengharungi hidup ini walaupun tanpa kau di sisi….

Ika bangun perlahan-lahan menghampiri katil. Dia terus menghempaskan tubuh langsingnya ke tilam empuk. Perlahan-lahan dia memejam mata. Kedinginan dan keheningan petang menyebabkan dia terlena dalam kesedihan….

Ika tersedar semula bila pintu biliknya diketuk berkali-kali. Di luar kedengaran suara Mak Odah melaung namanya. Ika mengerling jan di dinding. Dah pukul enam setengah. Ika melangkah malas ke pintu lalu tombol dipulas perlahan.
” Tidur ke?” Mak Odah menegur anak tunggal majikannya.
Ika angguk lemah.
“Ada panggilan telefon untuk Ika.”
“Siapa?” Ika nampak kurang minat. Mulutnya ternganga,menguap.
“Mak Odah tak tahu siapa yang telefon. Cepatlah,kawan Ika tengah tunggu tu!” Mak Odah terus berlalu.
Tiba di meja telefon,gagang dicapai. “Helo!”
“Helo…Ika ya?”
Berderau darah Ika. Suara itu amat dikenalinya.
“Buat apa you telefon I lagi?”
“Ika, please…dengar dulu penjelasan I-”
” Cut the crap, Amran! I tak nak dengar apa-apa lagi!”
Terdengar keluhan berat daripada mulut Amran.
“Ika…I tak berniat nak menyakiti hati you. I mula rapat dengan Sara sejak you tak hiraukan I lagi.You asyik sibuk dengan tugas you…I,you ketepikan!”
“Jadi selama ini you membohongi I. Kononnya you hanya cintakan I seorang!” herdik Ika.
“I’m sorry Ika.I betul-betul menyesal kerana membohongi you. Tapi kalau I diamkan diri, seolah-olah I membohongi diri I sendiri. Ika, semua ini berpunca dari you!”
“Jangan cakap ikut sedap mulut, Amran! I tak pernah harapkan ini semua terjadi! Anyway, kenapa you tak ajak I berbincang dulu! You yang ambil tindakan melulu.Bila dah jadi begini, senang-senang you nak salahkan I!” bagaikan petir Ika melepaskan perasaanya.
“Ika please.Tolonglah mengerti perasaan I.”
“Amran, I mengerti perasaan you…malah lebih daripada itu. I harap you dan Sara berbahagia hingga ke akhir hayat!”
“Ika, I harap you tak marahkan Sara dalam perkara ni. I yang bersalah!”
“I don’t give a damn bout that and please,don’t bother to call me again……Pengkhianat!!!!!”

Pap! Gagang dihempas.Serentak dengan itu air matanya terhambur keluar tanpa dapat dibendung lagi. Hatinya terlalu sayu melepaskan orang yang amat disayangi keluar dari hidupnya
Dia tekad untuk mencekalkan hatinya.
Ika bingkas bangun dan menghala ke dapur.Mak Odah sedang menyiapkan hidangan makan malam.
“Mana mama, Mak Odah?” Ika menarik kerusi lalu duduk memerhati Mak Odah bekerja.
“Belum balik lagi…agaknya ada banyak kerja di pejabat.” Suara lembut Mak Odah seakan memujuk Ika.Dia sudah masak dengan perangai anak gadis ini yang mudah tersentuh hatinya. Mungkin dia benar-benar rindu mama dan papanya yang sudah dua minggu tak bersua muka.Mak Odah simpati dengan keadaannya.Sering ditinggalkan sendirian dan tidak dihiraukan oleh mama dan papanya yang terlalu sibuk dengan urusan pejabat.

” Mama dan papa selalu tak ada kat rumah. Agaknya mereka dah tak sayangkan Ika lagi. Ika bencilah! Semua orang dah tak sayang Ika!” Mata Ika mula berkaca. Wajahnya kian sugul.
” Ika, tak baik cakap macam tu. Papa dan mama Ika kan sibuk. Lagipun Mak Odah kan ada…Mak Odah sayangkan Ika,” Mak Odah sudah beralih ke tepi Ika dan membelai rambut lembut anak gadis itu.
“Tapi Ika rindukan mama dan papa!” Ika meluru ke kamarnya.Matanya yang masih berkaca ditala ke siling.Rasa bosan dan sunyi menyelinap di sanubarinya. Kalau dulu, Amran ada untuk menemaninya tiap kali ruang hatinya kosong.Tapi kini…
Ah, dia lagi! Tak boleh jadi ni….

Ika melompat bangun. Dia menuju ke almari dan mengeluarkan sepasang gaun biru paras paha. Dia senyum. Tak tunggu lagi,baju segara disarung.
Ika menayang tubuh di cermin. Dia senyum lagi. Puas dengan ketrampilan diri yang anggun dan menawan setelah mengenakan baju yang amat sesuai dengan potongan badannya yang langsing.Rambut yang melepasi bahu dubiarkan terurai.Selesai, Ika mencapai kunci kereta di dalam laci almari dan meninggalklan bilik.
” Ika nak ke mana?” Mak Odah kebetulan baru keluar dari dapur nampak Ika menuju ke pintu besar.
“Ika nak keluar.”
“Habis, siapa yang nak makan lauk yang Mak Odah masak ni?”
“Mak Odah ajelah yang makan..Ika tak ada selera,” Ika terus capai kasut dan melangkah keluar.Mak Odah tak dapat menghalang. Biarlah Ika keluar mengubati hatinya yang lara. Menderum enjin kereta sport milik Ika keluar dari perkarangan banglo do pinggir bukit itu.

Setelah puas berlegar-legar tanpa haluan,akhirnya kereta Ika berhenti di sebuah disko.Ika melangkah masuk dan memilih untuk duduk di suatu sudut.Setelah memesan minuman,Ika menumpukan perhatiannya ke dance floor.Dia leka menonton gelagat anak muda yang melonjakkan badan mengikut rentak muzik rap yang menjadi kegemaran muda-mudi sekarang.Segala kepahitan dan kelukaan hidupnya dilupa seketika.
“Hai! Sorang je?’ sapa seorang jejaka yang tak dikenali.
“Mmm….” balas Ika tanpa memandang.
“Boleh I ajak you menari?”
“Sorry,I tak berminat.” Ika menolak lembut.
” Come on, buat apa datang disko kalau setakat nak duduk saja!”
“I’m very sorry.I’m not interested,” Ika masih mampu mengawal suara walaupun timbul rasa geram dengan sikap lelaki miang itu.
“Gadis secantik you ni tak layak duduk di sini seorang diri…”lelaki itu terus menarik tangan Ika.
“Let go of me!!” bentak Ika,marah.
Malangnya lelaki yang tak reti bahasa itu tak melepaskan tangan Ika. “Come on,let’s have fun!” Ika cuba melawan tapi dia tidak mampu.Ika meronta-ronta.
“Lepaskan tangan dia!” jerkah seorang lelaki.
Ika menoleh ke arah lelaki yang bersuara itu.Dia lega kerana masih ada insan yang sudi membantunya di saat genting ini.
Tapi lelaki itu………..Izzad Yusri,teman sekolej!

~ bersambung ~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: